Mengenal Gaya Arsitektur, Tujuan, Elemen, dan 7 Macamnya

Published: 23 May 2023
Author:
Daftar Isi

Gaya arsitektur didefinisikan sebagai sekumpulan ciri dan fitur yang membuat suatu bangunan atau struktur lain tampak khas dan mencerminkan kebudayaan, sejarah, serta nilai-nilai masyarakat di suatu waktu dan tempat tertentu. Gaya arsitektur dibentuk dari beberapa elemen dan memiliki berbagai macam, mulai dari gaya klasik hingga neofuturistik.

Desain bangunan adalah salah satu hal yang pertama kali menarik perhatian kita. Ketika sebuah bangunan memiliki arsitektur yang luar biasa, bangunan tersebut sering menjadi simbol yang mencirikan sebuah kota dan menarik minat para wisatawan dari seluruh dunia. Bangunan yang mudah diingat sering kali mengadopsi gaya arsitektur khas yang dapat dikenali dengan mudah.

Maka dari itu, artikel ini akan akan membahas secara detail tentang beragam gaya arsitektur yang ada, tujuan di balik desain arsitektur, serta elemen-elemen penting yang membentuk sebuah gaya arsitektur.

Pengertian Gaya Arsitektur

Gaya Arsitektur merujuk pada cara desain dan konstruksi bangunan yang mencerminkan kebudayaan, sejarah, dan nilai-nilai masyarakat di suatu waktu dan tempat tertentu. Gaya ini berkembang dari era ke era dan dapat bervariasi antar negara dan wilayah. Melalui hal tersebut, sebuah bangunan dapat menjadi simbol budaya dan sejarah suatu masyarakat.

Dalam gaya arsitektur, terdapat elemen-elemen penting yang mempengaruhi tampilan dan karakteristik bangunan. Beberapa elemen ini meliputi bentuk, proporsi, tekstur, warna, dan detail arsitektur. Misalnya, dalam Arsitektur Klasik, bangunan sering memiliki proporsi yang simetris dan harmonis.

Sementara itu, Arsitektur Modern cenderung menggunakan garis-garis yang bersih dan ramping, Gaya arsitektur juga dipengaruhi oleh kondisi iklim dan lingkungan, seperti penggunaan material yang cocok dengan cuaca dan kondisi geografis suatu daerah.

Selain itu, melansir dari laman Portella, gaya arsitektur dapat diartikan sebagai sekumpulan ciri dan fitur yang membuat suatu bangunan atau struktur lain tampak khas atau dapat dikenali dalam konteks sejarah. Gaya ini mencakup berbagai karakteristik yang memberikan identitas pada suatu bangunan, sehingga membedakannya dari bangunan lainnya.

Baca Juga: Prinsip Arsitektur Neo Vernakular, 8 Contoh dan Ciri-cirinya

Tujuan Gaya Arsitektur

Tujuan dari gaya arsitektur adalah untuk menciptakan bangunan yang memenuhi kebutuhan fungsional dan estetika. Selain itu juga membantu merancang dan membangun bangunan dengan cara yang mengungkapkan nilai-nilai dan karakteristik tertentu.

Salah satu tujuannya adalah untuk menciptakan lingkungan yang nyaman dan fungsional bagi penghuninya. Dalam hal ini, style arsitektur memperhatikan aspek seperti tata letak ruang, pencahayaan, ventilasi, dan akustik sehingga pengguna bangunan dapat merasakan kenyamanan dan kepraktisan dalam penggunaan ruang.

Selain itu, tujuannya juga mencakup ekspresi keindahan dan identitas budaya. Desain arsitektur dapat menjadi cerminan dari kebudayaan dan sejarah suatu masyarakat. Melalui desain dan detail arsitektur yang unik, sebuah bangunan dapat mengekspresikan keindahan, kekuatan, atau bahkan pesan simbolis yang ingin disampaikan.

Di samping itu, juga dapat membantu memperkaya identitas visual suatu kawasan atau kota, menciptakan ikon-ikon yang dapat dikenali dan diingat oleh masyarakat.

Dengan demikian, tujuan utama gaya arsitektur adalah untuk menciptakan bangunan yang fungsional, nyaman, dan indah secara visual, sambil mencerminkan nilai-nilai dan identitas budaya yang ada.

Baca Juga: Mengenal Ciri, Konsep dan Desain Rumah Ramah Lingkungan

Elemen Gaya Arsitektur

Gaya arsitektur memiliki beragam elemen yang saling berkontribusi dalam suatu struktur. Berikut ini adalah beberapa elemennya sebagai dilansir dari laman Portella.

1. Material Bangunan

Material bangunan merujuk pada bahan-bahan yang digunakan dalam konstruksi bangunan. Setiap arsitektur dapat memiliki preferensi tertentu terhadap jenis material yang digunakan. Misalnya, arsitektur klasik mungkin menggunakan marmer, batu bata, atau kayu yang memberikan kesan mewah dan elegan.

Sementara itu, arsitektur modern cenderung menggunakan material seperti beton, baja, dan kaca untuk menciptakan tampilan yang lebih kontemporer dan minimalis.

2. Usia

Usia juga menjadi elemen penting dalam gaya arsitektur. Gaya arsitektur dapat berkembang seiring waktu, dan setiap era memiliki ciri khas dan gaya desain yang berbeda. Bangunan-bangunan kuno yang masih bertahan hingga saat ini, seperti kuil-kuil klasik atau istana-istana abad pertengahan, menjadi saksi bisu dari gaya arsitektur zaman dahulu. Usia bangunan dapat mempengaruhi karakteristik dan keunikan arsitektur yang ada di dalamnya.

3. Struktur Desain

Struktur desain adalah elemen yang mencakup tata letak, bentuk, dan detail bangunan. Setiap gaya arsitektur memiliki ciri khas strukturalnya sendiri. Misalnya, gaya arsitektur rumah gotik menonjolkan ketinggian dan ornamen yang rumit, sementara gaya arsitektur rumah modern fokus pada garis-garis bersih dan tampilan yang minimalis. Struktur desain membantu menciptakan identitas visual dari sebuah desain arsitektur yang dapat dikenali dan membedakannya dari gaya lainnya.

4. Lokasi

Lokasi juga memainkan peran penting dalam desain arsitektur. Setiap daerah atau negara memiliki kondisi iklim, budaya, dan lingkungan yang unik. Hal ini mempengaruhi desain bangunan dan pemilihan material yang cocok dengan lokasi tersebut.

Misalnya, bangunan di daerah beriklim tropis mungkin menggunakan ventilasi yang baik dan material yang tahan terhadap kelembapan. Sementara itu, bangunan di daerah beriklim dingin mungkin membutuhkan isolasi yang baik dan pemanfaatan energi yang efisien.

Dengan memahami elemen-elemen ini, kita dapat mengenali dan mengapresiasi ciri khas serta konteks yang ada dalam gaya arsitektur suatu bangunan.

Baca Juga: Mengenal Arsitektur Jengki Sebagai Gaya Arsitektur Indonesia

Macam-macam Gaya Arsitektur

Terdapat beragam gaya arsitektur yang ada, mulai dari gaya klasik hingga modern. Gaya tersebut akan selalu mengalami pembaharuan seiring berkembangnya zaman dan teknologi. Berikut ini adalah beberapa gaya arsitektur yang sering atau populer digunakan.

1. Gaya arsitektur klasik

Gaya arsitektur klasik digambarkan dengan sebuah rumah dua lantai dominan putih mewah, menggunakan pilar, lampu-lampu taman, dan ukiran pada railing balkon bahan besi tempa
(Photo: Pinterest.com)

Gaya arsitektur klasik adalah gaya yang mengacu pada periode arsitektur kuno di dunia, terutama terinspirasi oleh kebudayaan Yunani dan Romawi kuno. Arsitektur klasik dikenal karena keindahan dan harmoni proporsinya.

Bangunan-bangunan klasik sering kali memiliki kolom-kolom yang mengesankan, seperti kolom Dorik, Ionik, dan Korintik, yang menjadi elemen dominan dalam desain. Arsitektur klasik menekankan pada kesederhanaan dan simetri, dengan detail ornamen yang halus.

Gaya ini juga mencakup elemen seperti frise, frieze, dan triglif, yang memberikan sentuhan artistik pada bangunan. Gaya arsitektur klasik tetap menjadi sumber inspirasi dan pengaruh penting dalam desain bangunan hingga saat ini.

2. Gaya arsitektur industrial

Gaya arsitektur industrial digambarkan dengan foto sebuah eksterior dengan finishing tembok dominasi cat dengan kayu raw unfinished
(Photo: Pinterest.com)

Arsitektur industrial merujuk pada gaya desain yang terinspirasi oleh bangunan pabrik dan industri pada abad ke-19 dan awal abad ke-20. Gaya ini menekankan pada penggunaan material kasar seperti beton, logam, dan baja yang dibiarkan terbuka dan terlihat.

Bangunan dengan arsitektur industrial sering kali memiliki karakteristik seperti langit-langit yang tinggi, kolom-kolom yang kokoh, jendela-jendela besar, dan struktur yang ekspos.

Estetika ini mencerminkan keaslian dan kejujuran bahan serta fungsi fungsional bangunan. Arsitektur industrial juga sering kali menggabungkan elemen-elemen modern dengan sentuhan vintage, menciptakan suasana yang kasar namun menarik. Gaya ini telah menjadi populer dalam desain bangunan komersial, perumahan, dan ruang kreatif yang mencoba mempertahankan nuansa industri yang autentik.

3. Gaya arsitektur kontemporer

Gaya arsitektur kontemporer digambarkan dengan rumah dua lantai minimalis dan penggunaan berbagai jenis lampu untuk hiasan pada taman hingga pagar
(Photo: Pinterest.com)

Arsitektur kontemporer merujuk pada pendekatan desain yang inovatif dan terkini dalam pembangunan bangunan. Gaya ini menekankan pada kesederhanaan, kebebasan ekspresi, dan penggunaan teknologi modern. Arsitektur kontemporer cenderung menggabungkan bentuk-bentuk geometris yang unik dengan material-material baru seperti kaca, beton bertulang, dan logam. Desainnya sering kali menonjolkan garis-garis bersih, ruang terbuka yang minimalis, dan pencahayaan alami.

Arsitek kontemporer mencari cara baru untuk menciptakan bangunan yang responsif terhadap kebutuhan lingkungan, energi yang efisien, dan integrasi dengan lanskap sekitarnya. Arsitektur kontemporer mencerminkan semangat dan identitas zaman kita yang terus berkembang, dan menjadi manifestasi visual dari perkembangan teknologi, tren budaya, dan gagasan inovatif dalam dunia arsitektur.

4. Gaya arsitektur modern

Gaya arsitektur modern digambarkan dengan rumah dua lantai warna cokelat dan beige dengan railing balkon dari kaca
(Photo: Pinterest.com)

Arsitektur modern mengacu pada pendekatan desain yang muncul pada abad ke-20 dan terus berkembang hingga saat ini. Gaya ini menekankan pada kesederhanaan, fungsionalitas, dan penekanan pada bentuk geometris yang bersih. Arsitektur modern mengadopsi prinsip bahwa bentuk harus mengikuti fungsi, dengan penekanan pada penggunaan material modern seperti beton, kaca, dan baja. Bangunan dengan arsitektur modern cenderung memiliki tampilan minimalis, garis-garis lurus yang jelas, dan pencahayaan alami yang optimal.

Fokus utamanya adalah pada penggunaan ruang yang efisien, penggunaan teknologi terkini, serta keselarasan dengan lingkungan sekitarnya. Arsitektur modern berusaha menciptakan desain yang bersifat inklusif, memprioritaskan kebutuhan penghuni dan mengekspresikan semangat inovasi dalam dunia arsitektur.

Baca Juga:
Apa itu Rumah Split Level? Intip 5 Inspirasi Desainnya!
7 Contoh Desain Rumah Modern Minimalis dan Karakteristiknya

5. Gaya arsitektur minimalis

Gaya arsitektur minimalis digambarkan dengan rumah dua lantai yang sederhana dan desain clean dominan cat putih dan furnitur kayu
(Photo: Pinterest.com)

Arsitektur minimalis adalah pendekatan desain yang menekankan pada kesederhanaan, kejernihan, dan pengurangan elemen-elemen yang tidak perlu. Gaya ini berfokus pada penggunaan elemen dan detail yang minimal, dengan penekanan pada garis-garis lurus, permukaan rata, dan warna netral. Arsitektur minimalis menciptakan ruang yang terorganisir dengan baik dan mengutamakan fungsi.

Desainnya sering kali menggabungkan material seperti beton, kaca, dan logam, dengan penekanan pada pencahayaan alami dan tata letak yang terbuka. Prinsip utama dari arsitektur minimalis adalah “kurangi kelebihan, tampilkan esensi.” Dengan pendekatan ini, arsitektur minimalis menciptakan estetika yang tenang, elegan, dan mencerminkan keindahan dari kesederhanaan.

6. Gaya arsitektur gotik

Gaya arsitektur gotik digambarkan dengan rumah 3 lantai dengan dekorasi yang ramai, bercorak, dengan nuansa gelap dan hiasan patung-patung
(Photo: Pinterest.com)

Arsitektur gotik adalah gaya desain yang populer pada Abad Pertengahan yang ditandai dengan penggunaan lengkungan lancip, vitrail (jendela kaca berwarna), dan ornamen yang rumit. Arsitektur gotik menciptakan bangunan yang tinggi dan anggun, dengan menonjolkan ketinggian dan vertikalitas. Bangunan dengan arsitektur gotik sering kali memiliki detail detail yang rumit seperti gargoyles (patung hewan mitologis), flying buttress (tangga udara), dan rib vault (rancangan atap berpola). Gaya ini memberikan kesan yang dramatis, spiritual, dan mengesankan, serta menciptakan atmosfer yang misterius dan megah di dalam ruangnya.

7. Gaya arsitektur neofuturis

Gaya arsitektur neofuturis digambarkan dengan rumah bertingkat yang eksterior dan fasadnya berbentuk unik dan futuristik
(Photo: Pinterest.com)

Arsitektur neofuturis adalah gaya desain yang menggabungkan elemen-elemen futuristik dengan nuansa yang inovatif dan eksperimental. Gaya ini menekankan pada penggunaan bentuk-bentuk geometris yang organik, garis-garis yang dinamis, dan material-material modern.

Arsitektur neofuturis sering kali menampilkan bangunan dengan tampilan yang futuristik, dengan fasad yang unik dan bentuk-bentuk yang tidak konvensional. Gaya ini mencerminkan semangat teknologi, perkembangan masa depan, dan imajinasi yang tinggi.

Arsitektur neofuturis menciptakan suasana yang avant-garde, menantang batasan tradisional, dan mengundang orang untuk melihat ke depan menuju kemungkinan-kemungkinan baru dalam desain arsitektur.

Anda dapat menerapkan beragam gaya arsitektur menggunakan asbes plafon dari Adimas yang sudah memenuhi Standar Nasional Indonesia (SNI). Untuk informasi lengkapnya Anda dapat mengunjungi halaman berikut ini.

Rekomendasi Artikel Terkait