Apa Itu Turap: Pengertian, Fungsi, Jenis, dan Cara Hitungnya

Published: 26 July 2023
Author:
Daftar Isi

Dalam dunia konstruksi, turap merupakan salah satu struktur yang sangat penting dan berperan vital dalam menahan tanah atau air dari lahan yang lebih tinggi.

Dinding penahan digunakan untuk berbagai macam proyek, mulai dari pembangunan jembatan hingga tanggul, serta sebagai dinding penahan di area perkotaan.

Artikel ini akan membahas secara mendalam mengenai definisi, fungsi, jenis-jenis, perhitungan, serta perbandingan turap dengan dinding penahan tanah.

konstruksi turap
Ilustrasi penggunaan Turap dalam konstruksi (from Unsplash)

Pengertian Turap

Turap adalah struktur vertikal atau miring yang berfungsi sebagai dinding penahan tanah atau air dari lahan yang lebih tinggi.

Tujuan utama dari konstruksi dinding ini adalah untuk mencegah gerusan atau longsoran tanah, serta untuk memberikan dukungan struktural pada area dengan perbedaan ketinggian yang signifikan. Struktur ini dapat mengurangi risiko erosi dan kehancuran lahan yang dapat terjadi akibat tekanan tanah atau aliran air.

Konstruksi dinding ini dapat dibuat dari berbagai bahan, termasuk batu kali, beton, kayu, atau material lainnya yang memiliki kekuatan dan stabilitas yang cukup untuk menahan tekanan tanah.

Jenis yang dipilih akan bergantung pada karakteristik proyek, kebutuhan struktural, serta faktor lingkungan di lokasi tersebut.

Baca Juga: Kenali Pondasi Raft, Jenis & Hal yang Perlu Diperhatikan Saat Memilih

Fungsi Turap

Sebagai konstruksi yang vital dan cukup beragam, dinding penahan ini memiliki beberapa fungsi utama, antara lain:

1. Penahan Tekanan Tanah

Fungsi utamanya adalah sebagai penahan tekanan tanah dari lahan yang lebih tinggi. Ketika ada perbedaan ketinggian antara dua area, tanah dari area yang lebih tinggi akan cenderung bergerak atau mengalir ke area yang lebih rendah.

Dinding ini mencegah gerusan dan pergeseran tanah ini dengan memberikan penahan yang kuat, menjaga stabilitas dan integritas lahan di sekitarnya.

2. Pencegahan Longsoran dan Erosi

Dinding penahan ini juga berperan dalam mencegah longsoran atau erosi yang dapat menyebabkan kerusakan pada lahan atau lingkungan sekitar.

Selain itu, dalam daerah yang rawan longsoran atau erosi, dinding penahan dapat berfungsi sebagai penghalang untuk menghentikan aliran tanah atau air dan menjaga kondisi lingkungan yang stabil.

3. Pendukung Struktur

Struktur ini digunakan sebagai pendukung struktur bangunan atau konstruksi lainnya yang memerlukan dukungan di area dengan perbedaan ketinggian.

Misalnya, dalam pembangunan jembatan, turap dapat menyediakan dinding penahan yang kuat untuk memungkinkan konstruksi jembatan yang stabil di atasnya.

4. Perlindungan Lingkungan

Beberapa dinding penahan yang dibangun di sepanjang pantai atau sungai, berfungsi sebagai pelindung lingkungan dari erosi akibat gelombang laut atau air sungai yang kuat.

Konstruksi dinding ini membantu menjaga garis pantai atau sungai yang stabil dan melindungi wilayah sekitarnya dari kerusakan akibat abrasi air.

5. Kontrol Banjir

Dalam beberapa kasus, dinding penahan dapat berperan dalam mengendalikan banjir. Dinding penahan yang dirancang dengan baik dapat membendung aliran air yang deras dan mencegahnya dari membanjiri daerah sekitarnya.

6. Peningkatan Penggunaan Lahan

Dengan memanfaatkan konstruksi dinding penahan ini, daerah dengan perbedaan ketinggian yang signifikan dapat diubah menjadi lahan yang lebih produktif dan dapat digunakan untuk pembangunan atau keperluan lainnya.

Turap memungkinkan penggunaan lahan yang lebih efektif dan menyediakan ruang tambahan untuk pengembangan kota.

7. Perlindungan Infrastruktur

Konstruksi dinding juga berfungsi sebagai perlindungan bagi infrastruktur penting, seperti jalan raya, rel kereta api, dan pipa saluran.

Dengan menahan tanah dan beban lateral, dinding melindungi infrastruktur ini dari kerusakan yang dapat disebabkan oleh tekanan tanah atau pergeseran tanah.

Jenis-jenis Turap

Ada beberapa jenis dinding penahan yang umum digunakan dalam proyek-proyek konstruksi. Beberapa di antaranya adalah sebagai berikut:

1. Turap Beton

Struktur ini merupakan jenis yang terbuat dari beton bertulang atau beton pratekan. Dinding beton biasanya digunakan dalam proyek-proyek konstruksi besar seperti jembatan, tanggul, atau bangunan perkotaan karena kekuatannya yang tinggi.

2. Turap Batu Kali

Dinding penahan tanah atau turap terbuat dari batu kali
Turap Batu Kali (from tender-indonesia.com)

Pada jenis ini, dinding penahan dibuat dari batu-batu alam yang disusun secara rapi dan menumpuk. Susunan batu-batu ini sering digunakan sebagai dinding penahan tanah atau air karena kemampuannya untuk menahan tekanan tanah dan meredam air.

3. Turap Bongkar Pasang

Dinding penahan ini dibuat dari elemen-elemen yang dapat dipasang dan dibongkar kembali. Keunggulan konstruksi jenis ini adalah kemudahan dalam instalasi dan fleksibilitasnya untuk digunakan kembali dalam proyek lain.

4. Turap Berpenampang T

jenis ini memiliki bentuk penampang T, yang memungkinkan beban yang lebih berat untuk ditahan. Struktur ini sering digunakan dalam proyek-proyek besar yang memerlukan dukungan tambahan.

5. Turap L dan U

Struktur ini memiliki penampang berbentuk huruf L dan U. Kedua jenis ini sering digunakan untuk dinding penahan tanah yang lebih rendah dan beban yang relatif ringan.

6. Turap Dupleks

Dupleks terdiri dari dua dinding paralel yang terpisah dengan jarak tertentu. Struktur ini digunakan untuk menahan tekanan tanah yang sangat tinggi atau untuk mendukung fondasi yang dalam.

7. Turap Sengkedan

Sengkedan atau gabion terbuat dari kotak-kotak berbentuk persegi atau silinder yang diisi dengan batu, biasanya digunakan untuk dinding penahan tanah atau sebagai pelindung pantai.

8. Turap Dinding Gabion

Jenis struktur ini mirip dengan turap sengkedan, tetapi bentuknya lebih mirip dengan dinding beton yang terdiri dari kotak-kotak berbentuk persegi atau silinder yang diisi dengan batu.

Perhitungan Turap

Perhitungan untuk mendesain dinding penahan harus mempertimbangkan beberapa faktor, termasuk tekanan tanah, beban lateral, dan kekuatan material yang digunakan. Berikut adalah beberapa langkah umum dalam perhitungan dinding penahan tanah ini:

1. Analisis Tanah

Pertama, harus dilakukan analisis tanah untuk menentukan tekanan tanah yang akan diberikan pada konstruksi dinding. Dalam analisis ini, perlu diperhatikan kondisi tanah, kemiringan lereng, dan tinggi struktur dinding yang direncanakan.

2. Penentuan Dimensi

Setelah mengetahui tekanan tanah yang harus ditahan, langkah selanjutnya adalah menentukan dimensi yang sesuai. Ukuran turap harus dipilih agar memiliki daya tahan yang cukup untuk menahan tekanan tanah yang diberikan.

3. Perhitungan Konstruksi

Proses ini meliputi perhitungan bagaimana susunan yang akan disusun dan ditumpuk agar membentuk struktur dinding yang kokoh dan stabil. Hal ini harus memperhatikan sudut kemiringan lereng dan tinggi dinding secara keseluruhan.

4. Drainase

Struktur bebatuan harus dirancang dengan sistem drainase yang baik untuk menghindari akumulasi air di belakang turap yang dapat menyebabkan kegagalan struktur.

Baca Juga: Basement: Pengertian, Fungsi, Jenis, dan Bahan Konstruksinya

Perbedaan Turap dengan Dinding Penahan Tanah

Meskipun istilah “turap” dan “dinding penahan tanah” sering digunakan secara bergantian, keduanya memiliki perbedaan yang mendasar. Perbedaan antara keduanya ada pada beberapa aspek diantaranya:

TurapDinding Penahan Tanah
StrukturVertikal Horizontal
KonstruksiRingan dan Tipis / kecilBerat dan Besar
Lama PengerjaanCepatRelatif lebih lama
Material PembuatanBatu kali, beton, dan semen corBeton bertulang dan kawat
FungsiMenahan tekanan tanah atau air dari lahan yang lebih tinggiMenghentikan atau mengurangi gerusan tanah di lereng atau lahan yang tinggi.

Dengan pemahaman yang tepat mengenai turap, para insinyur, arsitek, dan profesional konstruksi dapat merancang dan membangun struktur yang aman, kokoh, dan sesuai dengan kebutuhan lingkungan. Dalam era pembangunan yang berkelanjutan, dinding penahan menjadi bagian penting dalam menciptakan infrastruktur yang berdaya tahan tinggi dan ramah lingkungan.

Dalam mempertimbangkan keamanan dan keberlanjutan, penggunaan turap yang tepat akan berdampak positif pada lingkungan sekitarnya dan memberikan manfaat jangka panjang bagi masyarakat.

Dengan demikian, turap tetap menjadi elemen vital dalam proyek-proyek konstruksi yang bertujuan untuk menciptakan masa depan yang lebih baik dan berkelanjutan bagi generasi mendatang.

Jika Anda menginginkan material dengan kualitas tinggi, Adimas menyediakan Nok Asbes Gelombang yang kokoh dengan bahan berkualitas.

Rekomendasi Artikel Terkait