Mengenal Apa Itu Surveyor, Jenis, Tugas dan Ilmu yang Harus Dikuasai

Published: 27 February 2023
Author:
Daftar Isi

Surveyor adalah salah satu profesi menarik yang hampir dapat Anda temukan di berbagai industri, khususnya konstruksi. 

Profesi yang satu ini memiliki beberapa jenis dan juga tugas tertentu yang membuatnya unik dan  dibutuhkan. Apakah Anda tertarik untuk menjadi salah satunya?

Dalam artikel ini, kita akan membahas apa itu surveyor, tugas atau tanggung jawabnya, beberapa jenisnya, hingga ilmu apa yang perlu dipelajari sebelum menjadi tenaga ahli yang satu ini. 

Apa Itu Surveyor

Surveyor adalah sebutan bagi orang yang bertugas untuk melakukan teknik riset yang meliputi memeriksa, mengawasi, dan mengamati suatu objek di berbagai bidang industri. Profesi ini erat hubungannya dengan pekerjaan lapangan.

Maka dari itu, pekerjaan ini juga bisa disebut sebagai “mata” bagi perusahaan untuk meninjau objek sasaran kerja.

Para surveyor umumnya tergabung dalam Ikatan Surveyor Indonesia (ISI). Komunitas ini berperan aktif dalam mendukung serta mengembangkan profesi ini untuk pembangunan nasional yang lebih baik.

Tugas Surveyor

Pada umumnya, tugas surveyor adalah melakukan peninjauan lapangan guna meneliti beberapa objek yang berkaitan dengan kebutuhan perusahaan atau konsumen. Data peninjauan tersebut kemudian dilaporkan menjadi tolak ukur dari keberlangsungan pengembangan selanjutnya.

Namun tugas-tugas tersebut juga terbagi lagi menjadi tugas khusus yang disesuaikan dengan untuk tujuan atau perusahaan apa ia bekerja. Berikut adalah daftar tugas-tugasnya.

1. Tugas Surveyor pada Objek Pemetaan Wilayah

  • Menentukan batas tanah atau properti teritorial menggunakan data koordinat
  • Jasa pemetaan topografi yaitu mengukur atau memetakan permukaan bumi dan mengubahnya menjadi data titik koordinat
  • Mewujudkan perencanaan dan pembangunan sistem informasi geografis untuk kawasan
  • Membangu menunjukkan titik atau posisi objek berdasarkan gambar desain atau koordinat 

2. Tugas Surveyor pada Bangunan

  • Menentukan titik batas area proyek yang akan diedit
  • Jadikan tanda sebagai titik awal pemasangan keramik atau spidol
  • Tentukan ketinggian kedalaman galian bawah, ketinggian atap dan banyak ketinggian lainnya 
  • Baca gambar teknik dan gunakan di lapangan
  • Tentukan titik sumbu bangunan agar tiang pancang berada pada posisi yang benar
  • Periksa vertikalitas atau kuadrat tiang dengan tabung roh

3. Tugas Surveyor pada Konstruksi 

  • Melakukan survei dan pengukuran di lapangan
  • Siapkan dan deskripsikan datanya
  • Periksa pekerjaan kontraktor dan pastikan semuanya dilakukan dengan benar
  • Pengamatan surveilans, metode perkiraan untuk mengukur atau menentukan koordinat posisi lapangan 
  • Mengevaluasi hasil pengukuran sebagai dasar pengambilan keputusan

Baca Juga: Apa itu Developer Perumahan? Tugas, Kewajiban & Tips Memilih

Jenis-Jenis Surveyor

Surveyor terbagi lagi menjadi beberapa jenis berdasarkan pekerjaan yang dilakukan dan objek apa yang ditinjau. Berikut adalah daftar jenis-jenisnya.

1. Surveyor Tambang

Sesuai namanya, surveyor tambang bekerja pada area atau bidang pertambangan. 

Tanggung jawab peninjau tambang biasanya disesuaikan dengan pemrosesan data pengukuran. Hal ini kemudian  diproses lebih lanjut untuk perhitungan volume, perhitungan cadangan, desain rute, dan banyak di antaranya benar-benar berjalan paralel dengan rencana tambang. 

Kemudian hasilnya juga digunakan untuk menghitung kemampuan alat untuk menghitung tujuan bulanan, atau pergi ke desain tambang untuk menggambar bentuk tambang, jalan kemana, berapa banyak bangku yang dibutuhkan, dan sudut kemiringan desain tambang sehingga ada tidak ada tanah longsor dan menentukan beban berlebih dan kapasitansi rata-rata. 

2. Surveyor Gedung

Surveyor gedung adalah ahli bangunan dan konstruksi. Tugas utamanya adalah mengevaluasi dan memberikan saran kepada pelanggan, baik pelanggan pribadi pemilik apartemen maupun pengembang untuk desain dan konstruksi bangunan. 

Para ahli ini mengidentifikasi masalah dalam struktur dan konstruksi bangunan dan memberikan saran untuk konstruksi dan pemeliharaannya. Hasil kegiatan mereka berupa laporan terperinci yang disebut studi konstruksi. 

3. Surveyor Jalan dan Jembatan

Tentu saja tugasnya adalah meninjau jalan dan jembatan seperti melihat kondisi fisik jalan serta kondisi visual jalan. Kemudian data dan tabel dimasukkan yang mencakup keseluruhan dibagi lagi menjadi 3 jenis yaitu data infrastruktur yang meliputi jaringan jalan dan layanan pendukung lalu lintas. 

Mereka juga perlu memiliki data berupa data tanah dan data sosial ekonomi yang meliputi demografi dan perekonomian daerah terkait. 

4. Surveyor Tanah

Seperti yang disebutkan sebelumnya, profesi ini sangat erat kaitannya dengan proyek konstruksi. Sebelum pelaksanaan suatu proyek konstruksi, profesi ini terlebih dahulu melakukan pengaruh dengan melakukan pengukuran dan perencanaan sebelum pekerjaan konstruksi dilakukan.

Mereka melakukan pengukuran dengan melihat letak, bentuk dan luas permukaan bumi dari peninjauan tanah. Lalu hasilnya digabungkan untuk rencana pengembangan. 

5. Surveyor Pada Perusahaan Pembiayaan

Surveyor yang membuat kesepakatan ke pihak lain
Proses survey dan kesepakatan (Foto: Pinterest)

Terakhir, adalah surveyor lembaga pembiayaan seperti bank, koperasi, dan penyedia bantuan finansial lainnya. 

Ketika nasabah mengajukan pinjaman, perusahaan jasa keuangan akan mengirimkan orang tertentu untuk mengunjungi tempat tinggal yang terdata dan juga mewawancarai calon peminjam tentang berbagai macam hal seperti pengecekan identitas, kelengkapan persyaratan peminjaman, dokumentasi, dan melakukan hal yang dibutuhkan perusahaan lainnya.

Dalam beberapa perusahaan ada juga yang menyebutnya dengan Verifier atau Credit Marketing Officer. Para peninjau ini seringkali disebut sebagai ujung tombak dari persetujuan suatu permohonan kredit atau pinjaman dari calon nasabah oleh perusahaan pembiayaan.

Baca Juga: Apa itu Mezzanine, Kenali 6 Contoh Desain Minimalis di Rumah

Ilmu yang Harus Dikuasai Surveyor

Jika Anda tertarik untuk menjadi salah satunya, maka ada beberapa hal yang perlu Anda cermati. Khususnya ilmu apa saja yang kira-kira dibutuhkan, berikut adalah beberapa daftar ‘must learn’ untuk calon surveyor.

1. Ilmu Pengoperasian Alat Survey

Dalam kegiatan penelitian apapun, Anda tidak bisa hanya mengandalkan panca indera kita. Oleh karena itu, diperlukan alat-alat yang dapat mendukung atau mempercepat pelaksanaan pekerjaan investigasi. 

Contohnya adalah alat yang biasa digunakan untuk meninjau area atau keperluan konstruksi seperti waterpass dan theodolite. Setiap alat memiliki fungsinya masing-masing, yang harus dikuasai oleh inspektur tergantung pada pekerjaan yang harus dilakukan. Namun alat survey juga dapat berbeda-beda, tergantung tujuan serta objek dari penelitian. 

2. Membutuhkan Keahlian Tinggi

Dalam hal pekerjaan survey konstruksi atau pekerjaan survey lainnya, angka-angka tidak dapat dipisahkan satu sama lain. 

Karena itu, diwajibkan untuk fasih atau menguasai matematika. Walaupun nantinya data yang didapatkan diolah oleh perangkat lunak komputer. Excel merupakan program pengolah data yang sangat sering digunakan selain program lainnya. 

3. Ilmu Mengukur Tanah

Khusus surveyor tanah, Anda juga harus mampu mengukur tanah dengan mempelajari ilmu ukur tanah.

Ilmu ini adalah cabang dari ilmu Geodesi, yang fokusnya adalah mempelajari sebagian kecil dari permukaan bumi dengan cara melakukan pengukuran tertentu untuk mendapatkan peta yang diinginkan. 

4. Ilmu Menggambar Bangunan

Ilmu ini juga mengarah pada salah satu jenis saja, yang objeknya adalah konstruksi atau bangunan. 

Pada awal setiap proyek konstruksi selalu ada pembuatan gambar teknik. Gambar tersebut kemudian menjadi acuan ukuran dan dimensi, yang nantinya diterjemahkan ke dalam dunia nyata. Oleh karena itu, surveyor bangunan harus tahu cara membuat gambar dan mempresentasikannya kepada klien. 

Tentu saja gambar tersebut dibuat atas nama klien, namun disesuaikan dengan kondisi setempat di mana bangunan tersebut akan dibangun. Misalnya, dimensi pondasi didasarkan pada pemetaan kedalaman tanah keras dengan menggunakan survei atau metode lainnya. 

Selain menyajikan artikel terbaru, Adimas hadir dengan berbagai produk asbes plafon dengan kualitas tinggi yang telah memenuhi Standar Nasional Indonesia (SNI). Dengan menggunakan produk Adimas, menjadikan bangunan Anda kokoh dan tahan lama.

Rekomendasi Artikel Terkait